July 19, 2016

celoteh kal #1

Buna : "Kal, ayo bangun!"
Kal : "mata aku ilaaaaaang!"

...............................

Buna : "Kal, ayo sekolah"
Kal : "aku tidak mau sekolah. aku mau kerja, trus beli mainan"

................................

Buna : "Kal ayo ikut olahraga bareng teman-teman"
Kal : "grokkkk...grokkkk.." (bikin suara ngorok sambil merem berdiri)

................................

siapaaaaaa sih yang ngajarin anak kecil ini bikin alasan?!


February 14, 2016

Genius Islamic School Depok

Anak bayiku sekarang udah 2.5 tahun. Sambil menimbang-nimbang apakah perlu masuk playgroup atau langsung TK aja nanti, pencarian terhadap playgroup bagus sekitaran tempat tinggal tetep dilakukan.

Target survey pertama: Genius Islamic School / TK Islam Karakter

Lokasinya di Jl. H. Dimun Depok, masuk dari jalan depan Giant Tole Iskandar. Bangunannya? Rumah dua tingkat tapi dengan lapangan bermain yang cukup luas untuk bocah-bocah dari playgroup sampe TK B ngadain upacara.

Untuk masuk playgroup,  biaya per tahun Rp 4,7 juta dan bulanannya Rp 300 ribu. Kita dikasih kesempatan trial satu hari.

Apa aja sih kegiatan playgroup?
Disini, sekolah dimulai jam 7.30 dengan olahraga pagi, lalu bercerita, mendengarkan dongeng, mewarnai gambar, makan bekal sarapan, nonton video edukasi di ruang multimedia (tsaaaaah... gaya bgt TK zaman skrg ada lab komputer), bermain dan bermain. Kemudian pulang sekolah jam 9.45.

Fiuh. Cuman 2.5 jam aja sekolah tapi kok rasanya lelah banget. Pulang sekolah hari pertama, Kal tidur dari jam 11 siang sampe jam 4 sore. Wuahahahaha..
Selanjutnya sekolah mana lagi ya yang akan dicoba? :p

June 01, 2015

sedikit cerita dari pantai carita


Weekend 30-31 Mei 2015 kemaren ini, Kal ikut rombongan keluarga besar Soegriwo liburan ke Carita. Kita nginep 2 hari 1 malam di Mutiara Carita. Tempatnya lumayan asik lah ya, satu cottage ada 4 kamar tidur, satu ruang duduk dengan tv kabel, satu ruang makan dan satu dapur bersih plus meja bar di tengah ruangan. Hari itu member keluarga besar yang ikut cuma 28 orang, jumlah aseli keluarga besar kita kurang lebih sekitar 70 orang, beneran keluarga BESAR sekali. So dengan 28 orang, kita nyewa 2 cottages dan satu bus pariwisata. Sayangnya ayah Kal ndak ikutaaaan. Hiks.

Kegiatan di pantai? Main aiiiiirrrrrrrrrrrrr. 

Ini pertama kalinya Kal main ke pantai dan dia sueneeeng buanget. Kayaknya kapan-kapan mau ngajak Kal ke pantai lagi ;)


Ciao,
Team Utomo

May 20, 2015

idealis vs realistis

 1. NO Tablet/Ipad

Waktu hamil dulu, gue suka menggerutu sendiri kalo liat orang tua ngasih tablet/ipad ke anaknya, "ih bapak/ibunya males banget main sama anak, kasian anaknya disuruh nonton tablet. Sorry ya anak gue nanti NO tablet at all". Ternyata realitanya sekarang, dengan tablet/ipad anak bisa duduk manis di bangku restoran dan kita orang tua bisa makan dengan nikmat. Kalo itu tablet nggak dikeluarin, masha Allah nafsu makan gue cepet sirna karna sibuk nenangin Kal yg ngga mau duduk manis. Jadi yaaaa at some point, boleh lah anak dikasih tablet.


2. Makan harus di baby chair

Makan ya harus di baby chair dong, duduk manis, supaya disiplin. Well di awal-awal MPASI iya sih semudah itu. Kal duduk manis disuapin bunda. Namun semuanya berubah sejak Kal mulai bisa jalan dan masuk ke fase GTM alias gerakan tutup mulut. Haiyyaaaah... Mamaknya pusing cari cara biar dia mau makan. Akhirnya cari kegiatan menyenangkan kayak main depan kulkas, naik sepeda muter komplek dsb baru deh mulutnya mau dibuka dan nerima makanan.

3. Minum ASI mesti pake cup feeder

Ini pengalamannya temen kantor gue, waktu hamil dia kekeuh marekeuh banget anaknya nanti mimik ASI mesti pake cup feeder kayak di blog AIMI. Namun sepertinya hal ini cuma berlaku buat ibu yang super sabar dan telaten. Akhirnya dia menyerah dan pake dot juga demi alasan kepraktisan.

Tiga hal dari sekian banyak pemikiran-pemikiran idealis soal pola asuh anak yang dulu sempet kepikiran. Tapi ternyata semua itu luruh seiring jam terbang sebagai ibu sesungguhnya. 

Sekarang malah lebih fleksibel dan ngga menuntut anak harus begini harus begitu. Juga ngga nyinyir lagi kalo ngeliat cara asuh orang tua yang "berbeda". Karna bukan si anak aja yang lagi belajar, orangtua pun juga ikutan belajar hal baru. Jadi nyantai aja, iya nggak? :))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...